Warga Guatemala Menjadi Korban Pembantaian Di Meksiko

warga guatemala-korban-pembantaian-meksiko-diidentifikasi-menjadi-pihak-berwenang-timur-laut-negara bagian-Tamaulipas-DNA-amerika tengah-Honduras-El Salvador
Petugas forensik bekerja di tempat kejadian perkara di Cadereyta, Meksiko. (Antara)

MEXICO CITY, REDAKSI24.COM—Sembilan warga Guatemala korban pembantaian di Meksiko kembali berhasil diidentifikasi pihak berwenang setempat, korban itu termasuk di antara 19 orang yang tewas dalam pembantaian di timur laut negara bagian Tamaulipas bulan lalu, kata pihak berwenang, Sabtu (6/2/2021).

Kantor kejaksaan negara bagian Tamaulipas dalam sebuah pernyataan, Sabtu (6/2/2021) menyebutkan sejauh ini 16 korban telah diidentifikasi, termasuk dua warga negara Meksiko dan 14 warga Guatemala.

Bacaan Lainnya

Pihak berwenang telah bekerja untuk mengidentifikasi jenazah dengan menggunakan DNA yang dikumpulkan oleh orang-orang yang yakin kerabat mereka, banyak dari mereka adalah migran Guatemala, mungkin termasuk di antara para korban. Jasad-jasad, beberapa hangus parah dan dengan luka tembak, ditemukan di sepanjang rute penyelundupan migran yang populer di daerah terpencil Tamaulipas, yang berbatasan dengan Amerika Serikat di timur laut Meksiko.

Pembunuhan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran baru di Meksiko tentang bahaya yang dihadapi oleh para migran, banyak di antaranya berasal dari tiga negara Amerika Tengah yang penuh kekerasan dan miskin yaitu Guatemala, Honduras dan El Salvador.

Salah satu orang yang baru diidentifikasi dinamai oleh kantor kejaksaan Meksiko sebagai Paola D. “Z”, yang diyakini sebagai Paola Damaris Zacarias. Keluarganya mengatakan kepada Reuters bulan lalu bahwa dia diduga termasuk di antara mereka yang tewas.(Mulyo Sunyoto/Ant/ejp)

Sumber: Reuters

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.