Mahasiswa Banten Akan Sambut Aksi Jalan Kaki Petani Sumut Yang Akan ke Istana Negara Jakarta

  • Whatsapp
Petani sumut
Petani Sumut akan ke Istana Negara untuk bertemu Presiden RI, Joko Widodo.

OTA SERANG, REDAKSI24.COM – Sebanyak 170 petani yan tergabung dalam Serikat Petani Simalingkar Bersatu (SPSB) dan Serikat Petani Mencirim Bersatu (SPMB) asal Desa Simalingkar dan Desa Sei Mencirim, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara melakukan aksi jalan kaki sejak 26 Juni 2020 lalu menuju Istana Negara di Jakarta, untuk menemui Presiden RI Joko Widodo.

Aksi itu dilakukan sebagai upaya memperjuangkan keadilan atas sengketa tanah eks Hak Guna Usaha (HGU) dengan PTPN II. Saat ini petani asal Sumatera Utara tersebut sudah sampai di Kota Bandar Lampung dan akan melanjutkan perjalanan hari Senin besok.

Bacaan Lainnya

Kedatangan ratusan petani rencananya akan disambut oleh sejumlah elemen mahasiswa di Banten diantaranya yaitu KBM BEM Untirta, BEM Uniba, Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Untirta, Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) Kota Serang, Serikat Mahasiswa Sosialis Demokratik (SWOT) Cabang Serang, Mahasiswa Pinggiran (MAPING) Cabang Serang, Ikatan Mahasiswa Lebak (IMALA) Serang Raya dan Front Aksi Mahasiswa Pandeglang.

“Rencana kita akan sambut teman – teman petani di Pelabuhan Merak lalu bersinggah di Cilegon dan ikut jalan sampai Jakarta,” kata Ketua SWOT Cabang Serang, M Halabi kepada wartawan, Minggu (2/8/2020).

BACA JUGA: Mahasiswa Banten Tuntut Audit  BPJS Kesehatan

Sementara itu, Ketua IPNU Kota Serang, Samsul Bahri mengungkapkan setelah berjalan dari Cilegon keesokan harinya, petani akan melanjutkan perjalanan ke Kota Serang. 

Rencananya, sambung Samsul, mereka akan singgah di kantor Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Banten yang berlokasi di Jalan Raya Jakarta Kemang, Kecamatan Cipocok Jaya, Kota Serang.

“Insya Allah kami semua sedang membangun komunikasi untuk sowan dengan Ketua PWNU Banten agar kiranya diperkenankan untuk singgah. Soal waktu semuanya masih tentatif karena mereka jalan kaki,” ungkapnya.

Samsul melanjutkan, di Kota Serang mereka rencananya menggelar aksi dan diskusi bersama elemen mahasiswa. “Nantinya akan ada diskusi dan pernyataan sikap dukungan terhadap petani. Kita juga ingin mendengar langsung dari mereka soal sengketa tanah dengan PTPN II,” imbuhnya.

Disisi lain, Ketua FAM Pandeglang, Ucu Fahmi berharap negara hadir dalam penyelesaian konflik tersebut. Keikutsertaan organisasi yang dipimpinnya sebagai bentuk dukungan moril kepada pejalan kaki dan mahasiswa Banten yang nantinya akan mengawal sampai Jakarta.

Aksi jalan kaki yang mereka lakukan, dikatakan Ucu, hanya untuk menemui Presiden Jokowi agar pimpinan negara memberikan kepastian hukum atas hak mereka yang dirampas.

“Ini bukan lagi darurat agraria, tetapi kejahatan agraria yang lebih mematikan dari virus Corona. Negara harus hadir,” tegasnya.

BACA JUGA: Mahasiswa Banten Sebut Negara Pro Kekerasan

Berdasarkan informasi yang dihimpun, ada sekitar 857 hektar tanah yang selama ini dikelola dan ditempati oleh masyarakat Simalingkar. Dalam hal ini masyarakat berpedoman pada SK Land Reform 1984. PTPN II lewat Sertifikat HGU Nomor 171/2009 sudah melakukan okupansi dan menguasai lahan yang juga diklaim milik masyarakat.

Di Sei Mencirim, terdapat 80 hektar tanah yang diperjuangkan oleh petani. Dimana tanah tersebut atas Sertifikat Hak Milik (SHM) dari 36 petani.

Selain itu, bentrokan juga sempat terjadi antara petani dengan pihak PTPN II. Dikabarkan mengakibatkan sejumlah petani mengalami luka dan ada yang sempat ditahan oleh polisi.(Adi/Aan)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.