Komnas HAM Endus Keterlibatan Aparat Kepolisian Dalam Kasus Dugaan Penganiayaan Wartawan

oleh -
komnas HAM, wartawan tempo, aparat kepolisian, penganiayaan, korupsi pejabat kementerian keuangan,
Komisioner Pendidikan dan Penyuluhan Komnas HAM RI Beka Ulung Hapsara menerima audiensi aliansi jurnalis independen terkait kasus dugaan penganiayaan wartawan Tempo. FOTO ANTARA

JAKARTA, REDAKSI24.COM – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) segera menindaklanjuti kasus dugaan penganiayaan yang dialami salah seorang wartawan Tempo saat menjalankan tugas jurnalis terkait peliputan kasus korupsi pejabat Kementerian Keuangan di Surabaya.

“Saya menerima pengaduan teman-teman AJI terkait dugaan penganiayaan Nurhadi. Komnas HAM akan menindaklanjuti aduan yang ada dan segera meminta keterangan para pihak,” kata Komisioner Pendidikan dan Penyuluhan Komnas HAM RI, Beka Ulung Hapsara di Jakarta, Jumat (16/4/2021).

Hal tersebut disampaikan Beka usai menerima kunjungan atau audiensi Aliansi Jurnalis (AJI) di Gedung Komnas HAM.

Beka mengatakan Komnas HAM memandang kasus yang menimpa wartawan Tempo tersebut sebagai suatu kasus dan isu penting dan harus segera ditangani.

Sebab, jurnalis merupakan salah satu elemen penting dalam penegakan demokrasi dan hak asasi manusia di Indonesia.

BACA JUGA: Anggota Dewan, Sekwan dan Wartawan Lagi Judi Digerebek Polisi

Selain itu, kata dia, dalam menjalankan tugasnya, wartawan juga dijamin dan dilindungi oleh Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Karena itu, Beka meminta aparat kepolisian segera mengusut dan memeriksa pihak-pihak yang terlibat dan diproses secara hukum sesuai ketentuan undang-undang yang berlaku.

Sebelumnya, Perhimpunan Bantuan Hukum dan Hak Asasi Manusia Indonesia (PBHI) menduga kuat adanya keterlibatan oknum aparat kepolisian dalam kasus penganiayaan atau kekerasan yang dialami Nurhadi, wartawan Tempo saat bertugas di Surabaya, Jawa Timur.

“Dalam kasus ini ada dugaan kuat melibatkan aparat kepolisian,” kata Sekretaris Jenderal PBHI Julius Ibrani.

Dugaan tersebut berdasarkan informasi awal PBHI bersama sejumlah jejaring di lapangan yang merujuk kepada identitas pelaku yang melakukan kekerasan terhadap wartawan tersebut.(ANTARA/DIFA)