Gempa Dengan Kekuatan 5,4 Magnitudo Landa Yogyakarta

oleh -
Kantor BPBD Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta- (Ant)

BANTUL, REDAKSI24.COM–  Gempa melanda Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta dengan kekuatan 5,4 magnitudo pada Minggu (13/12/2020) pukul 15.39 WIB. Dalam kejadian tersebut dilaporkan tidak menimbulkan kerusakan terhadap bangunan di wilayah itu.

“Hingga saat ini tidak ada laporan kerusakan akibat gempa bumi tersebut,” kata Manajer Pusat Pengendalian dan Operasi (Pusdalops) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bantul Aka Luk Luk Firmansyah saat dikonfirmasi di Bantul, Minggu petang.

Menurut dia, informasi yang diterima dari BMKG Yogyakarta, guncangan gempa tersebut dirasakan di daerah Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul, dan Kabupaten Sleman dengan kekuatan II-III MMI (getaran dirasakan nyata dalam rumah, terasa getaran seakan akan truk berlalu).

Namun, di wilayah Kantor BPBD Bantul yang terletak di Bantul kota sebagian tidak merasakan dan sebagian warga merasakan getaran gempa. “Tidak mas, hanya sedikit (orang) yang merasakan,” kata Aka Luk Luk.

BACA JUGA: BMKG Sebut Guncangan Gempa Pangandaran Dirasakan Hingga Yogyakarta

Sementara itu, Kepala Stasiun Geofisika BMKG Yogyakarta Agus Riyanto dalam keterangan resminya mengatakan hasil analisis BMKG menunjukkan gempa bumi ini terletak pada koordinat 9,81 LS dan 109,64 BT atau tepatnya di laut pada jarak 226 KM arah Barat Daya Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta pada kedalaman 16 KM.

“Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat adanya aktivitas subduksi Lempeng Indo-Australia,” katanya.

Menurut dia, guncangan gempa bumi ini dirasakan di daerah Kota Yogyakarta, Bantul, dan Sleman II-III MMI atau getaran dirasakan nyata dalam rumah, terasa getaran seakan akan truk berlalu. Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa bumi ini tidak berpotensi tsunami.

“Masyarakat diimbau agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Masyarakat agar menghindari dari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan oleh gempa,” katanya. (Hery Sidik/Ant/Aan).

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.