DPRD Banten Minta Tenaga Medis Covid-19 Tidak Mogok Kerja

  • Whatsapp
tim medis covid-19
Ketua Komisi V DPRD Banten, Fitron Nur Ikhsan.

KOTA SERANG, REDAKSI24.COM – Sekretaris Komisi V DPRD Banten, Fitron Nur Ikhsan meminta agar tenaga medis yang bertugas menangani pasien Covid-19 di RSUD Banten tidak melakukan mogok kerja.

Hal itu menyusul adanya ancaman mogok kerja dari ratusan tenaga medis Covid-19, karena mereka belum menerima uang insentif yang dijanjikan Pemprov Banten. Fitron mengaku akan memperjuangkan apa yang menjadi hak para tenaga medis yang sudah berkorban meninggalkan keluarga demi tugas mulia penanganan covid-19.

Bacaan Lainnya

“Saya akan perjuangkan uang insentif para tenaga agar bisa cepat keluar. Karena saya tahu perjuangan tenaga medis ini begitu luar biasa,” katanya saat dihubungi wartawan, Jumat (8/5/2020).

Untuk itu, politisi Golkar ini berharap, agar para tenaga medis tetap konsen dan fokus terhadap penanganan pasien Covid-19 dan tidak melakukan aksi apapun yang dapat menghambat proses penanganannya.

“Saya juga berharap Kepala Dinkes dan juga Gubernur Banten segera menyelesaikan permasalahan ini. Jangan sampai tenaga medis menjadi resah, karena permasalahan ini,” katanya.

BACA JUGA:

. Pemprov Banten Diminta Evaluasi OPD yang Menutup Informasi

. SSH Berubah, Insentif Tenaga Medis Covid-19 di Banten Belum Cair

Sementara itu, Kepala Dinas Komunikasi Informasi Statistik dan Persandian (Diskominfo SP) Provinsi Banten, Eneng Nurcahyati mengaku hingga kini masih menunggu hasil revisi SK Gubernur Banten terkait dengan perubahan Standar Satuan Harga (SSH), sehingga dana insentif tersebut belum bisa dicairkan.

“Mudah-mudahan secepatnya keluar (SK Gubernur Banten),” harapnya. (Luthfi/Difa)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.