Bupati Pandeglang Sebut 78,5 Persen Warganya Sudah Masuk Kepesertaan BPJS Kesehatan

oleh -
Bupati Pandeglang Sebut 78,5 Persen Warganya Sudah Masuk Kepesertaan BPJS Kesehatan

KABUPATEN PANDEGLANG,REDAKSI24.COM–Bupati Pandeglang Irna Narulita mengatakan per 1 Juni 2021 ini dari total penduduk Kabupaten Pandeglang sebesar 1,29 juta jiwa sudah ada 1.017.777 jiwa atau 78,5 persennya telah masuk kepesertaan BPJS Kesehatan. Irna berharap jumlah tersebut terus meningkat sehingga bisa meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Pandeglang. 

Menurut Irna, salah satu upaya yang telah dilakukan Pemerintah Daerah Kabupaten Pandeglang adalah penyandingan data kependudukan dengan data kepesertaan JKN BPJS Kesehatan. Akhirnya kegiatan tersebut menghasilkan data yang konkret berupa penduduk yang belum menjadi peserta JKN sebanyak 331.975 penduduk yang tersebar di seluruh kecamatan dan desa di Kabupaten Pandeglang.

Dari jumlah itu yang menjadi tanggung jawab pemerintah kurang lebih 143.000, sisanya ada yang mandiri karena ekonomi nya mampu atau masyarakat yang menjadi pekerja di perusahaan swasta, kata Bupati Pandeglang Irna Narulita pada kegiatan optimalisasi program JKN KIS di Pandeglang.

BACA JUGA: Terapkan Prokes, LPTQ Pandeglang Larang Penonton Hadiri MTQ XXXXVIII

Irna berharap bagi warga masyarakat yang mampu bisa mensukseskan program nasional JKN untuk meningkatkan derajat kesehatan di Pandeglang.

BACA JUGA : Sampel Data Bocor Diduga Identik Dengan Data BPJS Kesehatan

“Dunia swasta yang mempekerjakan masyarakat kami harus memperhatikan jaminan kesehatannya, untuk warga miskin tanggung jawab kami dan akan terus kami sasar,” kata Irna, Sabtu, (19/6//2021).

BACA JUGA: Bupati Pandeglang Harap Pembangunan Tol Serang-Panimbang Berjalan Lancar

Menurut Irna, sebetulnya kepesertaan JKN untuk masyarakat Pandeglang pernah mencapai angka 90 persen. Namun karena banyak kepesertaan yang tidak sinkron dengan NIK akhirnya tidak terdata.

“Makanya kita duduk bareng dengan pihak BPJS Kesehatan dan OPD terkait memadukan database agar semuanya terdata,” kata dia.

Irna menambahkan, dengan adanya aturan bahwa perangkat desa harus masuk kepesertaan BPJS, Pemda Pandeglang juga mengalokasikan anggaran kurang lebih Rp4,7 miliar untuk program itu.

“Insya Allah kedepan kepesertaan BPJS di Pandeglang akan mencapai angka 90 persen, karena dari total penduduk sudah ada segmentasinya baik tanggung jawab pusat, provinsi dan kabupaten,” kata Irna.

Sementara Kepala BPJS Kesehatan Serang Dasrial membenarkan dari 331.975 warga Pandeglang yang belum masuk kepesertaan JKN KIS tidak semuanya menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

“Segmennya bermacam – macam, jika mereka mampu tentu mandiri, dan jika mereka karyawan swasta tentu ditanggung oleh perusahaannya,” katanya.

Menurut Dasrial, saat ini pihaknya sudah Memorandum Of Understanding (MOU) dengan Pemda Pandeglang melalui Dinas Kependudukan untuk mendata warga yang belum masuk kepesertaan JKN. (Mulyana/Ant/Hendra)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.