Basarnas Mamuju Masih Berusaha Evakuasi Korban Gempa Yang Terjebak Reruntuhan

  • Whatsapp
Relawan Basarnas Mamuju berusaha evakuasi korban gempa.

MAMUJU, REDAKSI24.COM–  Basarnas Mamuju Provinsi Sulawesi Barat masih berupaya melakukan evakuasi terhadap dua orang korban yang masih terjebak reruntuhan bangunan akibat gempa berkekuatan 6,2 magnitudo di kota itu.

“Basarnas Mamuju bersama aparat TNI/Polri terus berupaya melakukan evakuasi korban reruntuhan di sejumlah titik di Kota Mamuju,” kata Humas Basarnas Mamuju, Dewy Melyana di Mamuju, Jumat (15/1/2021).

Bacaan Lainnya

Ia mengatakan, sementara ini Basarnas terus berupaya mengeluarkan dua orang warga yang dilaporkan masih terjebak di reruntuhan bangunan di Jalan Abdul Wahab Azasi Kota Mamuju.

“Kami terus berupaya bekerja melakukan evakuasi dan masih menunggu bantuan Basarnas dari sejumlah daerah di Indonesia yang akan membantu melakukan evakuasi,” ujarnya.

Ia mengatakan, Basarnas pusat telah mengirimkan dukungan untuk membantu operasi SAR gempa bumi Majene dan Kota Mamuju. “Bantuan personil dengan dukungan sarana prasarana, serta peralatan komunikasi telah diberangkatkan menggunakan pesawat Hercules dari Bandara Halim Perdanakusuma menuju wilayah Sulbar untuk memberikan bantuan,” ujarnya.

Tim Basarnas yang tergabung dalam Indonesia Search and Rescue (Inasar) tersebut dipimpin langsung oleh Moch Barokna H yang juga Kepala Biro Perencanaan Basarnas.

Deputi Bidang Sarana Prasarana dan Sistem Komunikasi Basarnas Marsda TNI Suparmono mengatakan dukungan operasi SAR gempa bumi di Majene dan Mamuju tidak hanya datang dari pusat, tetapi juga datang dari Kantor SAR Makassar, Balikpapan, dan Samarinda, dan daerah lainnya.

Gempa di Mamuju yang terjadi 02.28 Wita Jumat dini hari telah merobohkan kantor gubernur Sulbar dan merobohkan kantor fasilitas pemerintah, rumah sakit pusat perbelanjaan hotel dan pemukiman penduduk.

Selain itu membuat jalur trans Sulawesi dan jaringan listrik padam sehingga masyarakat sulit berkomunikasi.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Polman dan Kabupaten Majene telah menyatakan korban meninggal 26 orang di Kabupaten Mamuju dan delapan orang di Kabupaten Majene, selain itu ratusan orang terluka.

Gempa Mamuju pada kedalaman 10 kilometer terletak enam kilometer timur laut Majene 2.98 LS-118.94 BT juga membuat warga di pengungsian mencapai 15.000 orang. (Faisal/Ant/Aan).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.